ULAT BUKU SEMUA... HARGA HEBAT!!

ULAT BUKU / BOOKWORM / BOOKADDICT SEMUA...
Jom dapatkan BUKU dengan harga DISKAUN ISTIMEWA 12% SETIAP HARI... Caj kurier MINIMUM...

Hubungi Kami

Hubungi Kami

Tuesday, 23 April 2013

Aduhai, Bos Bertuah! ~ Zan Zarida

Berkahwin dengan bekas tunang? Bukankah seperti sudah ludah jilat balik? Namun, entah kenapa Dian tidak mampu berkata tidak kepada arahan ayah dan ibunya.
Zamil pula mengamuk sampai demam tiga hari gara-gara dipaksa berkahwin. Tetapi, setelah berjumpa dengan Dian, dia pula yang bagai tidak sabar-sabar hendak menuju gerbang perkahwinan!

Siapa kata kahwin tanpa cinta tak bahagia? Zamil dan Dian menjadi pasangan yang romantik dan serasi bersama. Namun, tatkala bahagia menyulam cinta, tiba-tiba jarum pengaitnya hilang. Zamil jadi sasau apabila isterinya pergi tanpa sepatah kata.

Cinta tetap cinta… berpisah bukan bermakna kasih telah hilang. Dian tersepit antara cinta Danish yang tidak pernah padam dan kasih Zamil yang tiada berpenghujung. Peluang hanya sekali datang bertamu. Bagaimana dia hendak memilih, andai dia tidak memiliki hatinya sendiri?

*****

(SEM) RM21.00 - RM18.50
(S/S) RM24.00 - RM21.10

Aku Diikat Cinta 13 Jam ~ Nhia DD

BADAN Dalis ditolak ke dalam pelukan lelaki yang bernama Zarif. Mereka berdua bertukar senyuman. Kaku seketika Dalis dalam pelukan Zarif. Terkedu sebenarnya. Keliru!
“Naj, apa...apa semua ni?” Dalis mula takut.
Hilang sudah gelaran ‘tengku’. Dia menahan marah. Jika sudah memberi dia pada orang lain, seperti sudah menjual harga dirinya juga.
“You dah jadi girlfriend I, so ikut aje lah apa yang I buat. Barang I, barang kawan-kawan I juga.” Bisikan Tengku Najhan memang hampir mematikan degup jantung Dalis. Baru sahaja dia mahu memberi kepercayaan kepada Tengku Najhan, tetapi lelaki itu sudah buat hal.

****
HAH! Tengku Najhan datang, aku pening. Si Amsyar ni muncul pun buat aku pening juga. Kalau kedua-duanya datang serentak, mahu aku mati terus! - Dalis

****

“HESY! Perempuan ni, memang menyusahkan akulah. Emak pun satu, apa yang dia nak sangat bagi kain ni. Bukannya perempuan tu miskin sangat pun.”- Adnan
Jika tidak kerana emaknya mengamanahkan barang, sedikit pun dia tidak akan bertembung dengan Dalis. Entah kenapa, mereka pantang bertemu. Api dengan api, jawabnya maraklah.

****

BETUL ke aku tak cemburu? Masa dengan perempuan kat shopping complex hari tu pun hati aku dah nak terbakar. Hari ni, Amy, esok... Hah! Tak boleh jadi ni. Dalis terus keluar semula dan menghampiri Amsyar dan Amy.

****

BELUM habis Dalis menghabiskan penjelasan, Amsyar merapatkan badannya ke arah Dalis. Kemudian, tangannya memeluk bahu Dalis dari arah belakang. Dalis memejam matanya rapat-rapat, terkejut dengan pergerakan spontan Amsyar.
“Amsyar...” Bergetar suara Dalis memanggil nama Amsyar.
“Panggil ‘abang’, sayang.”
“Kau buat lawak apa ni?” Dalis toleh Amsyar di sebelahnya.
“Shh... kau yang nak, kan? Aku akan tunaikan permintaan kau buat kali terakhir. Selama ni, kau dah banyak tunaikan permintaan aku.”

****
.
ADA bahagiakah untuk Dalis? ‘Kuali’ aka Hafiz yang sepi, Amsyar yang begitu, Tengku Najhan yang begini, keluarga yang menghindar dan dirinya yang sendirian mahu menggapai sinar hidup. Mencari ketenangan… mencuri cinta… meraih cita-cita… Mampukah dia? Terubatkah hatinya jikalau esok dia sudah bergelar DOKTOR DALIS!

*****

(SEM) RM23.00 - RM20.20
(S/S) RM26.00 - RM22.90

Friday, 19 April 2013

Curi-curi Cinta ~ Siti Rosmizah

“Kalau dah susah sangat, hantar aje rumah orang tua! Lagipun bila adik kahwin nanti suami adik tu mestilah orang kaya jangan haraplah adik nak kahwin dengan orang miskin. Orang kaya nak ke terima mak mentua macam tu? Abang Is, doa ajelah setiap hari biar tuhan panjangkan umur abang Is. Kalau boleh biar mak yang mati dulu dari abang Is. Jalankan tanggungjawab dulu jangan senang aje nak lepaskan beban kat orang lain!”.

Ya Allah! Terkedu Iskandar mendengarnya. Kenapa perangai adiknya sampai sebegitu rupa? Biadap! Kurang ajar! Berlagak! Sombong! Itulah Intan Raihana. Buang emak, buang saudara kerana duit dia sanggup lakukan apa saja. Perancangan diatur. Daniel Hakim harus menjadi miliknya!

“Hei! Kalaulah niat awak nak tackle saya, sebab berangan nak jadi bini orang kaya. Mulai hari ni! Detik ni! Awak campak terus niat awak tu! Sebab saya akan pastikan, sampai saya mati pun awak tak akan jadi isteri saya!” Itu kata Daniel pada Intan. Namun perancangan tuhan tiada siapa boleh menghalangnya.

“Saya akan bertanggungjawab Is. Saya akan bernikah dengan Intan. Itu janji saya.” Tegas jawapan Daniel. Namun jelas kelukaan pada setiap patah katanya. Dendam Daniel berlingkar di hati. Janjinya! Intan Raihana akan memamah segala perbuatannya nanti!

“Kau ingat aku nak percaya lagi cerita bohong kau tu! Aku tau kau dah terdesak nak ikat aku! Kau goda aku! Kau buat aku jatuh cinta dengan kau dan akhirnya aku tersungkur di kaki kau! Aku akui memang aku dah cintakan kau! Tapi dengan apa yang kau dah buat dekat aku! Mulai saat ini, cinta aku dah mati buat kau! Aku tak akan terima anak tu! Sebab perempuan macam kau bukan saja tak layak jadi bini aku! Tapi kau juga tak layak nak jadi ibu pada anak aku! Aku tak nak anak aku lahir dari rahim perempuan macam kau! Hambur Daniel sepuas hatinya.

Ya Allah! Luluh hati Intan mendengarnya. Kejamnya lelaki ini? Tanpa dapat dikawal air mata menitis tanpa henti.

“Adik tahu memang manusia tu tak sempurna mak. Sebab adik pun pernah buat kesilapan yang cukup besar dalam hidup adik. Adik kecewakan mak, adik kecewakan abang Is. Tapi akhirnya adik berubah mak. Dia janji nak mulakan hidup baru dengan adik. Tapi mana janji dia mak? Dia campak adik macam kucing kurap! Adik benci dia mak! Adik benci dia! Dia tak layak jadi suami adik! Lelaki ini dah mati dalam hidup adik!

Kini Daniel Hakim memamah perbuatannya pula. Terlajak perahu boleh diundur terlajak kata inilah padahnya! Curi-curi cinta hanya itu yang mampu dilakukannya. Hati Intan telah mati buatnya! Berdoalah moga cinta Intan Raihana akan menjadi miliknya jua..

*****

(SEM) RM37.90 - RM33.40
(S/S) RM40.90 - RM36.00

Perubatan Al-Quran Rawatan Kanser ~ Hj. Lokman Abdul Hamid

(SEM) RM50.00 - RM44.00
(S/S) RM53.00 - RM46.60


Bahagian I: Apa itu Kanser?
Inilah sebuah buku yang membicarakan Kanser dari dimensi yang belum pernah and abaca atau lihat. Buku ini menyingkap kanser secara menyeluruh dalam bahasa umum. Anda tentu ingin mengetahui bentuk gaya hidup yang bakal mengundang kanser. Atau anda perlu tahu bagaimana kanser merebak dan tip makanan yang perlu dikurangkan. Satu perbandingan antara perubatan moden vs rawatan Al-Quran yang mengupas isu-isu pro dan kontra, terhadap kedua-duanya.

Bahagian II: Jurnal Pesakit
Pernahkah anda bayangkan bagaimana rasanya menjadi Pesakit kanser? Buku ini menghimpunkan kisah benar 12 Pesakit Kanser yang masih hidup. Ikutilah detik-detik cemas yang mereka lalui, keberanian yang dipaparkan, kecekalan yang ditempa, pengorbanan yang tidak sia-sia dan kesabaran menerima ujian dari Allah SWT. Coretan kehidupan mereka ini pasti menyuntik Inspirasi kepada Anda!

Siapa yang perlu memiliki buku ini
Mereka yang menghargai diri, keluarga dan orang tersayang. Cegah kanser, fahami penderitaan mereka. Ketahui cara-cara membantu dan menyokong mereka. Syukurilah Nikmat ‘’Sihat’.

Kandungan:

Al-Quran Penawar Kanser Dari Tuhan
Apa Itu Kanser?
Apakah Faktor Yang Menyebabkan Kanser?
Jenis-jenis Kanser
Statistik Kanser Mengikut Jantina
Bagaimana Perubatan Moden Merawat Kanser
Kemoterapi
Radioterapi
Persepsi Yang Salah
CANCER RELAPSE - Luka Lama Berdarah Kembali
Rawatan Kanser Melalui Kaedah Ayat-ayat Suci Al-Quran
Apa Yang Anda Perlu Tahu 99 Hidup Sihat Tanpa Kanser
Makanan Yang Perlu Dielakkan
Bukti Cinta Insan Bergelar Suami
Kanser Merubah Kehidupanku
Bangkit Dari Ambang Maut
Manusia Mencari Keuntungan Atas Musibah Diri
Berpantang Maut Sebelum Ajal
Hatiku Lebih Tenang Dengan Penawar Al-Quran
Al-Quran: Positif dan Reda Senjata Pelemah Kanser
Baruku Tahu Diriku Berharga 203 Rawatan Al-Quran Rawatan Daripada Tuhan
Mukjizat Al-Quran Kanser Bagai Tidak Wujud
Hidupku Untuk Tuhan, Sahabatku Adalah Al-Quran
Kesempatan Dalam Kesakitan: Dilema Pesakit Kanser
Penutup
Biografi
Rujukan

Saturday, 13 April 2013

Isteri Dengan Syarat ~ Nufa Shyairan

Qyrina adalah seorang gadis yang terlalu percayakan cinta. Kehilangan tunangnya, Haris, telah meragut kegembiraannya. Hanya kerana satu janji yang terpateri antara mereka, dia sanggup terus menunggu walaupun sinar bahagia seakan-akan sudah tertutup buatnya. Namun, hidupnya mula tergugat dengan kehadiran seorang lelaki. Rasa cinta terhadap bekas tunangnya itu seakan-akan diuji. Pertemuan Qyrina dengan Tengku Shah Riezq menjerat hidup mereka dengan sebuah perkahwinan.

Tiada siapa menduga apa sebenarnya yang terjadi. Haris kini kembali. Dan apa yang lebih membunuh hati Qyrina, Haris bukanlah Haris yang dahulu. Lelaki itu bukan lagi Haris tunangannya. Dia adalah lelaki yang bernafas tanpa nama Qyrina.

“Qyrina, mungkin perkahwinan kita bersyarat tetapi hati ini ikhlas mencintaimu. Melihat air matamu mengalir kerana insan lain, membuatkan hatiku pedih. Aku hanya mampu tersenyum dalam kepedihan melihat kau bersamanya. Pergilah, Qyrina, mengejar cinta hatimu, jika itulah kebahagiaanmu. Aku pasrah...”- Tengku Shah Riezq

“Riezq, maafkan saya jika terpaksa melukakan hati awak. Walau sesakit mana hati ini, cinta dia tetap tidak dapat saya padam. Dia yang pertama dan dia yang terakhir. Kerana ikrar itu saya terperangkap dalam mimpi ini.” - Qyrina

Riezq, Haris….dua insan ini akan sentiasa membuatkan hidup Qyrina merana. Siapa yang harus dipilihnya? Haruskah dia memilih Riezq sedangkan hanya nama Haris yang terpahat utuh di hatinya? Mengapa Qyrina dan Riezq ditakdirkan bersama jika hati tidak pernah bersatu? Milik siapakah cinta Qyrina apabila suami sendiri pandai menggetar sukma walau walang hati masih mengenang bekas tunangnya? Jatuh cinta sekali lagi, mungkinkah ia berlaku kepada Qyrina, isteri yang dinikahi dengan syarat?

*****

(SEM) RM22.00 - RM19.40
(S/S) RM25.00 - RM22.00

Tuesday, 9 April 2013

Suami Tak Kuhadap ~ Rehan Makhtar

Jiwanya mati. Hatinya ranap. Hidupnya hanya punyai satu tujuan iaitu memusnahkan segala apa yang pernah memusnahkan hidupnya. Nur Syaima memujuk tangisnya sendiri bila dia tersisih dari perhatian dan tanggungjawab seorang ayah. Pemergiaan ibu tercinta membuatkan airmatanya kering dan tidak menitis lagi. Dalam hatinya, hanya ada kebencian kepada ayah, Mak Usu dan juga Syed Ahmad Budriz apatah lagi setelah lelaki itu menghalau Faez dari dirinya yang sepi.

“Aku akan jadikan hidup kau lagi teruk dari neraka, Budriz! Aku akan pastikan kau kesal dilahirkan ke dunia ini. Aku akan buat bonda kau tersungkur melihat kecundangan kau di kaki aku!” - Nur Syaima

Syed Ahmad Budriz akur bila menerima kebencian daripada Nur Syaima, adik tirinya. Cinta yang terdetik di hatinya sejak pertama kali dulu ternyata tidak sirna begitu saja. Malah dia sudah terlalu mencintai adik tiri sendiri. Namun, kerasnya hati Nur Syaima tak mampu dibendung hinggakan dia nekad menikahi adik tirinya setelah dia memerangkap Syaima. Mahu tidak mahu, Syed Ahmad Budriz sanggup menerima cercaan dan maki hamun keluarganya kerana dia tahu, nendanya yang menjaga darah keturunan pasti membantah. Tapi, hati lelakinya berkata ya, lalu dia sanggup menjadi suami yang tak pernah dihadap bagi menghidupkan kembali jiwa isterinya yang mati.

“Abang minta maaf. Tapi, yakinlah dengan abang. Takdir kita bukan kita yang tentukan. Kita hanya perlu menerima. Sayang bantu abang. Bantu abang raih kasih sayang isteri abang sendiri…” – Syed Ahmad Budriz

Ada darah yang perlu dijaga, ada hati yang perlu bernafas dengan cinta, ada jiwa yang perlu dihidupkan dan ada dendam yang perlu dipadamkan. Adakah selamanya Budriz menjadi suami yang tak dihadap? Mampukah sebuah kehilangan membawa satu kebahagian?

*****

(SEM) RM28.00 - RM24.60
(S/S) RM31.00 - RM27.30

Thursday, 4 April 2013

Masih Terasa ~ Missa James

“Ni surat pengesahan doktor yang mengesahkan saya mengandung. Dan ayahnya adalah Mizan. Mak Cik serahkan kepada Mizan dan saya nak dia bertanggungjawab terhadap saya!” – Fara

“Fara tu bukan manusia. Dia tu setan. Saya lebih rela berbinikan orang gila daripada berbinikan setan!” – Mizan

“Yeah, yeah… Abang Mizan datang! Abang Mizan datang! “ Tiba-tiba Asmah melompat-lompat sambil menepuk-nepuk tangan apabila melihat Mizan yang berada di hadapan pintu pagar. Seperti anak lecil melihat ayahnya membawa coklat sebagai ole-ole. Mizan terasa hendak terduduk ketika itu juga.
“Aduh! Hampeh!” serta merta rasa gembira Mizan menjunam tak bertahap. Merosot semua angannya. Senyum Mizan kembali hambar. Asmah masih belum pulih!

MIZAN akhirnya nekad!
“Mizan! Kau memang nak kena ni!” marah Azrul lalu dia terus melulru ke arah Mizan yang sudah berdiri sedia untuk keluar dari rumah itu.
Mizan mula berasa kecut. Dia mencari-cari ruang untuk melarikan diri di celah-celah orang yang duduk untuk menyaksikan pernikahannya.

Itulah kisah MIZAN yang diugut ibunya supaya mencari jodoh sendiri. Jika tidak, Asmah yang gila akan di pinang si ibu. Lalu Mizan sentiasa kalut dan tersentap tatkala bertemu dengan bermacam karenah gadis-gadis dikota…… NAMUN entah mengapa, dirinya MASIH TERASA penangan cinta si dia…..
Mampukah Mizan menyahut cabaran ibunya atau akur pilihan ibunya, seorang gadis gila! Dan, apakah rahsia ibunya sanggup bermenantukan perempuan gila?

*****

(SEM) RM20.00 - RM17.60
(S/S) RM23.00 - RM20.20
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...