ULAT BUKU SEMUA... HARGA HEBAT!!

ULAT BUKU / BOOKWORM / BOOKADDICT SEMUA...
Jom dapatkan BUKU dengan harga DISKAUN ISTIMEWA 12% SETIAP HARI... Caj kurier MINIMUM...

Belian & Pertanyaan:

Belian & Pertanyaan:

Monday, 13 August 2018

Melastik Ke Hatimu ~ Aqma Dee

(SEM& SS) RM26.00 > RM22.90

Cepat-cepat dia capai dompet dan telefon. Sebelum Ziyyad masuk, lebih baik dia segera beredar. Nasib baik dia ada selipar bulu-bulu, jadi bolehlah nak guna untuk sementara. Harap-harap orang tak pandang pelik pada aku nanti sebab pakai selipar yang diguna dalam rumah.

Nota ringkas yang mengatakan dia keluar dengan Naim sudah tertulis pada cermin menggunakan gincu.

"Curang-curang aku pun, aku minta izin okey tapi bukan depan-depanlah." Haura sengih tak bersalah.

Siap nota ditulis, dia apa lagi, terus panjat jendela. Masa tu dia dah gelengkan kepala. Kenapalah aku gedik sangat pakai skirt labuh hari ni? Kan dah susah nak panjat. Terpaksa selak kain sampai paras paha.

"Ini kalau tersilap langkah, boleh jatuh tersembam kat tanah ni."

Bila kedua-dua kaki sudah terjulur ke luar jendela, dia sudah bersedia untuk terjun. Belum sempat dia terjun, terasa hujung skirtnya tersepit pada engsel jendela. Cepat-cepat dia tarik namun ia seperti melekat di situ. Bila dalam keadaan kelam-kabut, semua benda jadi susah.

“Awak buat apa duduk atas jendela tu?”

Terkejut Haura dengan teguran yang tiba-tiba itu. Dia apa lagi, terus terterjunlah dari jendela dan soal hujung kainnya tersepit terus dia lupakan. Terkoyaklah skirt yang dia pakai. Bukan sikit, tapi terus terkoyak sampai ke paha. Malu dapat, sakit pun dapat. Nasib baik rumah papannya jenis rendah, kalau tinggi tadi boleh patah kaki dia.

“Astaghfirullahalazim… awak okey ke tak tu?” Soal Ziyyad dari jendela.

Terkejut dia bila melihat isterinya boleh pula bertenggek atas jendela malam-malam begini. Dah rupa macam orang kena rasuk pun ada. Tak sangka pula teguran dia tadi mengejutkan wanita itu. Itulah, siapa suruh duduk situ. Yang kelakarnya siap tertonggeng lagi.

“Issh! Sakitlah!” Marah Haura sedikit perlahan sambil menyapu lengan yang terlekat pasir.

“Ini kalau mak awak tahu, mesti awak kena marah kaw-kawlah kan? Dahlah masih anak dara, bertenggek pula di jendela.”
Terbeliak mata Haura mendengarkannya. Terketap terus bibirnya.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...