ULAT BUKU SEMUA... HARGA HEBAT!!

ULAT BUKU / BOOKWORM / BOOKADDICT SEMUA...
Jom dapatkan BUKU dengan harga DISKAUN ISTIMEWA 12% SETIAP HARI... Caj kurier MINIMUM...

Hubungi Kami

Hubungi Kami

Monday, 26 August 2013

Penghujung Cintaku ~ Admatiza

Pertemuan yang singkat antara Qistina dan Fairil telah membuahkan rasa cinta yang tak terperi di hati masing-masing. Namun, hanya tinta-tinta hati yang berkata, sedangkan masing-masing memendam sejuta rasa. Pada Qistina, Fairil adalah lelaki yang begitu sempurna untuk disemai cinta bersama. Lelaki yang membuatkan akal fikiran perempuannya goyah. Goyah…Segoyah perasaannya. Namun, jika hanya mainan mata Fairil yang dilayangkan untuk melafazkan getar rasa, sememangnya ia sekadar menambahkan kekeliruan di kotak fikiran Qistina. Mengapa cinta jika hanya bermain mata? Mengapa suka jika hanya tersenyum? Mengapa rindu jika hanya termangu? Dalam kebingungan memahami getaran hati, Fairil pergi meninggalkan Qistina tanpa sepatah kata. Sungguh Qistina termangu sendirian.

“Andai kau pergi meninggalkan aku kerana perempuan itu, aku redha Fairil. Sungguh aku redha. Aku tahu aku bukan selayaknya untuk bergandingan denganmu. Andai cinta ini terus milikmu aku akan pelihara sebaik mungkin. Akan aku cinta kamu di setiap nafasku ini. Namun, andai aku bukan untukmu, akan aku pupuskan cinta ini untuk aku meneruskan hidup dengan yang selayaknya.”

Hati yang lara membawa Qistina, jauh ke perantauan. Di Jerman dia mengubat hati yang luka. Kehadiran Fariz membuka semula lembaran baru dalam hatinya. Dalam gelodak menyemai perasaan cinta, sekali lagi Qistina teruji. Fairil kembali untuk merebut cinta Qistina semula. Tidak! Qistina tidak tega untuk merobek hati Fariz, walau hakikat cintanya hanya milik Fairil selamanya. 

“Sungguh aku tak sangka betapa bodohnya aku meninggalkan dirimu, sayangku. Aku cinta padamu. Cinta setengah mati. Betapa deritanya aku untuk menelan takdir ini. Namun, aku tak sangka hatimu bukan milikku lagi. Ya Tuhanku! Aku mohon padamu, kembalikanlah Qistina semula ke dalam hidupku. Aku tak tega hidup seperti bangkai bernyawa lagi!!!

Cinta Fariz begitu utuh, cintanya begitu suci. Dalam kemelut cinta tiga segi, Qistina bagaikan di persimpangan dilema. 

“Aku amat mencintaimu dan cinta ini akan aku titipkan sehingga ke nafasku yang terakhir. Aku tahu aku hanya orang ketiga tapi aku tak mampu untuk beralah. Aku tak mampu, sayang. Biarlah ajal maut yang memisahkan kita. Jika aku pergi dulu sebelum memilikimu, aku pasrah. Kerana aku tahu pasrah itu berserah. Berserah kepada TUHAN. Kerana hanya DIA yang akan mengadili cinta ini.”

Qistina akur, biarlah takdir yang menentukannya. Takdir yang akan membawa kepada penghujung cintanya.
“Jika kau yang menjadi PENGHUJUNG CINTAKU, aku akan terima. Tetapi, jika orang itu adalah sebaliknya aku redha kerana mungkin dialah pemilik kunci hati di PENGHUJUNG CINTAKU ini…..”

*****

(SEM) RM26.90 - RM23.70
(S/S) RM29.90 - RM26.30

Thursday, 22 August 2013

Tabung 'Beli Sambil Menderma'


Assalammualaikum & Salam Sejahtera Pelanggan Semua...

Melihat kepada konflik dunia Islam yang seakan tidak terkawal, kami di Booksville Ent. (BV) dengan ini melancarkan tabung 'Beli Sambil Menderma' kepada anda semua.

Setiap 50 sen daripada jumlah belian anda kepada BV akan disalurkan ke dalam tabung ini. InsyaAllah, setiap hujung bulan atau jumlah wang telah mencapai jumlah tertentu, kami akan menyalurkan jumlah wang derma ini kepada badan-badan amal atau NGO tertentu seperti Aman Palestine, Tabung Syria, Tabung Rohingya dan lain-lain. Bergantung kepada keadaan semasa dunia.

Terima kasih atas kesudian anda membeli buku dan cenderahati dengan kami. Moga usaha kecil kita ini bukan sahaja meringankan beban saudara lain tetapi juga menjadi saham akhirat buat kita.

Daripada Said bin Zaid r.a., Nabi Muhammad s.a.w bersabda: 

“Siapa yang dibunuh kerana mempertahankan hartanya, ia adalah syahid. Siapa yang dibunuh kerana mempertahankan agamanya, ia adalah syahid. Siapa yang dibunuh kerana mempertahankan darahnya, ia adalah syahid. Siapa yang dibunuh kerana mempertahankan ahli keluarganya, ia adalah syahid.”
(Riwayat al-Tirmizi & al-Nasa’i)


Terima kasih

Booksville Enterprise.

Wednesday, 14 August 2013

13 Jam A380 ~ Evelyn Rose

13 jam di dalam penerbangan ke London menaiki MAS A380, takdir menemukan HANA SOFEA dan Syed HAYDAR, jejaka idamannya. Mencipta kenangan terindah di langit biru.

Mereka bergelar kekasih kayangan untuk empat jam, menari tango bersama, menjelajah seluruh pesawat bersama, merasai enaknya Caramel Latte bersama... Tap i tatkala MAS A380 mencecah lantai bumi,, segalanya pergi bagai wap di udara.

"Hana, thank you for last night... but i can't have cocaine all the time."- SYED HAYDAR

Melihatkan sendiri kemesraan SYED HAYDAR dan kekasih realitinya, si model jelita membangkitkan HANA SOFEA daripada mimpi indah.

Di kota London, A380 juga akhirnya menerbangkan HANA SOFEA kepada FAWWAZ HUSSAINI, jutawan kacukan Melayu-Inggeris-Arab. Tanpa sebarang sebab, Emmel, anak angkat Fawwaz menyangkakan Hana Sofea sebagai ibunya.

"My daughter likes you. If you're willing to let her call you mommy... i will pay you fifty buck per hour..."-FAWWAZ HUSSAINI

"Dapat hadiah tak?" -HANA SOFEA

"A pink Audi TT, is that okay?"-FAWWAZ HUSSAINI

"Saya nak Audi TT yang latest version aje. yang lain saya tak nak."-HANA SOFEA

Hadirnya HANA SOFEA menghiasi kehidupan mereka sekeluarga bagaikan indahnya bunga popi mekar, munculnya sang jutawan bermata ambar yang kuat pegangan agamanya itu dalam hidup Hana Sofea pula bagai menyedarkan HANA SOFEA tentang kasih sayang Tuhan. Dan saat semuanya bagaikan baru bermula, SYED HAYDAR datang menuntut sebuah cinta...

“Saya rindu awak, Hana… Jangan cakap awak dah kahwin dan budak ni anak tiri awak, Hana.” – SYED HAYDAR

Adakah mimpi akan kekal sebagai mimpi setelah waktu berlalu dan hari berganti?

*****

(SEM) RM28.00 - RM24.60
(S/S) RM31.00 - RM27.30

Akankah Bahagia Itu Milik Kita? ~ Farisha Imani

Bagi Nurul Iman… Fariz Minhat hanya menjadikan dirinya sebagai peneman setiap kali lelaki itu memerlukan.

Bagi Fariz Minhat… Mustahil impiannya selama ini akan menjadi kenyataan kerana dia tahu, Iman tidak mempunyai rasa yang sama sepertinya. Lantas, cukuplah sekadar memerhatikan dan memuja gadis itu dari jauh, di sebalik gambar-gambar yang selama ini diambilnya secara curi-curi.

Disebabkan rasa waswas itu, mereka akhirnya membawa haluan masing-masing. Fariz Minhat cuba memilih untuk hidup bersama seorang gadis tanpa rasa cinta gara-gara rasa yang cuba dinafikannya terhadap Iman.

Iman cuba memilih jalan seperti Fariz, tetapi mengapa setiap kali dia cuba mewujudkan rasa cinta untuk si dia yang lain, ada saja alasan yang menyebabkan dia harus bersama dengan lelaki itu?

“Aku takkan pernah rela dengan apa yang dah terjadi antara kita. Kau faham maksud aku, kan? Kau berhak memilih, Iman. Jangan tunggu aku. Sebab aku juga takkan tunggu kau.” – Fariz

Semenjak perjanjian yang tak boleh dimungkiri itu diletakkan ke atas bahu mereka berdua, Iman semakin yakin, lelaki itu akan terus membenci dirinya. Fariz pula semakin yakin, hubungan yang dibina tidak akan menuju kebahagiaan.

Mampukah perasaan yang telah disemai dalam hati sedari dulu, dapat membawa mereka kepada impian yang sama? Hanya dengan keyakinan dengan rasa cinta yang ada dapat menemukan mereka berdua dengan jawapan yang membahagiakan selama-lamanya.

“Apa yang abang suka tentang Iman? Iman rasa, Iman tak ada apa-apa kelebihan. Banyak kekurangannya...”

“Bagi abang, kelebihan Iman terlalu banyak. Nak abang senaraikan satu persatu ke, sayang? Mungkin sampai ke malam nanti belum tentu habis abang senaraikan. Haha...”

*****

(SEM) RM29.00 - RM25.50
(S/S) RM32.00 - RM28.20
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...