ULAT BUKU SEMUA... HARGA HEBAT!!

ULAT BUKU / BOOKWORM / BOOKADDICT SEMUA...
Jom dapatkan BUKU dengan harga DISKAUN ISTIMEWA 12% SETIAP HARI... Caj kurier MINIMUM...

Hubungi Kami

Hubungi Kami

Thursday, 11 June 2020

Tentang Martin ~ Ann Hann

(SEM & SS) RM28.00 > RM25.20

Puan Rosni gembira dan menepuk lenganku bangga. Beberapa minit kemudian, Tuan Daniel sampai bersama setiausahanya. Lelaki itu lantas mengambil tempat duduk di sebelahku memandang cuma dua bangku di sebelahku sahaja yang kosong. Disebabkan meja bilik pratonton itu bulat, maka semua orang duduk mengitari meja besar itu dan mudah sungguh hendak berpandangan antara satu sama lain. Termasuklah jelingan Martin kepadaku. Anak mata hitamnya tajam menusuk ke dada seolah-olah menikam tepat sudut rasa bersalah kerana Tuan Daniel duduk di sebelahku.

“Baiklah, kita mulakan sekarang Martin.” Arah Puan Rosni. Martin pantas bangun. Suhan mematikan lampu siling. Hanya sinaran dari projektor yang memancar pada skrin putih. Muzik intro Money Bunny bergema dengan rentak lucu serta nama-nama para selebriti mula terpapar dengan grafik yang menarik. Namaku turut terpapar sebagai orang yang menghasilkan idea. “Ini idea Lila juga?” Tuan Daniel mendekatkan sedikit kepalanya. Aku tersentak sesaat.

“Err... ya, tapi team lain pun banyak membantu berikan idea untuk saya buat program ni.” Laju aku menjawab sambil mengerling Martin yang sedang memerhatikan aku dan Tuan Daniel dari depan sana. Tidak syak lagi. “Wow... hebat!” Puji Tuan Daniel ringkas. Kemudian semua penonton mula ketawa. Ada yang ketawa besar melihat gelagat para pelawak yang berebut-rebut menggali tanah mencari harta karun. Aku turut geli hati. Adegan lucunya memang menghiburkan. Kerja-kerja Martin jarang mengecewakan. Rata-rata penaja, krew yang terlibat dan para penilai berpuas hati dengan pratonton ini. Maklum balas positif penting kerana Money Bunny melibatkan banyak lokasi yang memerlukan tajaan dan para selebriti.

Lampu dihidupkan semula. Semua orang bertepuk tangan. Tuan Daniel mengangguk sambil memuji dan tak henti-henti melayang senyumannya kepadaku. Ketika para penaja lain menemui Martin, Tuan Daniel telah menyatakan persetujuannya untuk menjadi penaja utama rancangan itu kepada Puan Rosni. Dan kemudian, dia mendekati aku yang ketika itu sedang menyusun idea dan skrip ke dalam fail. “Saya sangat bangga dengan awak, Lila. Tak hairanlah orang-orang dari Kota Media selalu menyebut nama awak. Kenapa awak tolak tawaran dari sana?” Tiba-tiba sahaja Tuan Daniel bertanya tentang itu. Mujur sahaja Puan Rosni sedang bercerita dengan penaja-penaja lain.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...