NOVEL / BUKU UNTUK SEMUA... DENGAN HARGA HEBAT!!

PEMINAT TEGAR novel & buku semua.
Jom dapatkan bahan bacaan menarik dengan harga DISKAUN ISTIMEWA 12% SETIAP HARI... Caj pos adalah MINIMUM...

Hubungi Kami

Hubungi Kami

Monday, 13 February 2017

Seribu Rindu ~ Maya Adira

(SEM & S/S) RM29.00 > RM25.50

“Zarra okay?”

Dia diamkan sahaja. Biar lelaki itu bercakap sendiri. Lebih penting baginya untuk menyiapkan kerja.
Hisham tarik nafas dalam-dalam. Kebetulan dia lalu, terserempak dia dengan Wanie yang laju saja lariannya. Bukan niatnya untuk mengacau Zarra, namun hatinya rindu. Kalau dulu, boleh saja dia melirik pada gadis itu di kaunter resepsi, kini dia perlu gunakan segala peluang, segala ruang.

“Zarra, Zarra tak nak cakap langsung dengan abang ke? Fine. Abang tunggu di sini.”
Eeiiii...aku baling dengan botol syampu ni karang benjol dahi tu. Dia terus membisu. Semua sudah siap. Tinggal bathroom sahaja. Dia berjalan, pantas dan laju.
Hisham cuba meraih tangan itu namun hatinya melarang. Dibuatnya Zarra menjerit, mahu kecoh satu hotel. Biru mukanya nanti. Aduhhh...kerasnya hati gadis nan seorang ini. Dia jeling Zarra yang mula mengemop lantai bathroom. Kali ini dia tekad. Hisham melangkah masuk, mengunci pintu bathroom lalu bersandar padanya.
“Abang buat apa ni?!”
Haaa...kan bercakap pun. Ingatkan nak bisu kelu terus. Hisham sembunyikan senyum dibalik jemarinya.
“Abang nak tolong Zarra basuh tandas, boleh?” soalnya bergurau. Aduhai, manisnya gadis itu menyinga marahnya. Marahlah, asalkan kau ampunkan aku, Zarra.
“Nah, mop lantai ni. Ke tepi, Zarra nak keluar!” Sedikit kuat suara gadis itu. Dia sudah geram. Kalau diikutkan hatinya, ditonyohnya mop itu ke muka Hisham yang tersenyum lebar. Senyum apa senyum!
Hisham sandarkan badan ke pintu, depakan tangan. Ni kalau si Zarra betul tonyoh muka dia dengan mop, memang dia pengsan kot. Dia telan liur perlahan-lahan.
“Abang nak jumpa Zarra. Abang nak kita duduk dan berbincang, boleh?”
Kali ini dia betul-betul naik angin.
“For real? Nak bincang dalam bathroom ni? Kat sini? Encik Hisham nak saya kena buang kerja? Siapa? Siapa yang tanggung mak dan nenek saya? Ke tepi!”
“Abang.”
Zarra angkat wajah, mengetapkan bibir beberapa kali.
“Abang apa abang?” soalnya sakit hati.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...